Cara enak mengatasi panas dalam

Saya itu doyan makan dan cukup akrab dengan sindiran "Apa sih yang enggak enak buat lo?" Memang sih, kalau dipikir-pikir saya ini relatif tidak pernah mengeluh soal rasa. Selama enak, ya saya makan.

Tapi terlepas dari semua itu, ada satu hal yang cukup menganggu saya dalam menikmati makanan: panas dalam.

Ketika saya mengalami panas dalam, biasanya saya merasakan panas di sekitaran perut dan cenderung berkeringat lebih banyak. Meski saya sudah minum pakai air dingin, tetap saja rasa panas tidak hilang-hilang.

Pada awalnya mungkin saya tidak terlalu memperhatikan, tapi biasanya setelah seminggu atau dua minggu, rasa tidak nyaman itu harus diakhiri.

Nah, untuk mengatasi panas dalam dulu saya suka minum Adem Sari atau Larutan Penyegar Cap Kaki Tiga.

Untuk Adem Sari, awalnya cukup efektif, tapi lama-kelamaan saya kok malah tidak nyaman dengan produk ini.

Agak sulit untuk menjelaskannya, tapi seperti ada rasa asam-asam yang tidak jelas begitu di perut. Karena berulang kali terjadi, akhirnya saya memutuskan untuk berhenti mengkonsumsi Adem Sari.

Berikutnya adalah Larutan Penyegar Cap Kaki Tiga. Produk ini masih saya konsumsi kalau pas ingat. Saya kadang beli yang botol besar. Lumayan efektif mesti tidak konsisten. Menurut saya ini adalah penyembuhan panas dalam jalur lambat. Mungkin harus minum beberapa botol sebelum panas dalam benar-benar hilang.

Lalu pada satu waktu, saya tidak sengaja mendengar percakapan yang bilang "cincau itu untuk ngademin perut." Entah kenapa, ketika mendengar itu saya jadi penasaran. Apa iya? Lagipula, cincau seperti membangkitkan kenangan lama saya saat masih kecil dulu.

Akhirnya saya iseng mencoba beli es cincau gerobak.

Uwalah! Ternyata manjur! Ternyata memang bikin adem.

Semenjak itu, saya selalu mencari es cincau untuk mengatasi panas dalam. Hasilnya pun relatif cepat. Tidak selama metode yang lain, dan tentunya lebih enak.

Saya biasanya membeli es cincau dengan sedikit gula atau tidak sama sekali. Memang terkadang terasa hambar, tapi tetap manjur kok.

Nah, untuk mereka yang ingin membeli es cincau, tolong perhatikan air santannya. Karena beberapa kali saya dapati, santan yang dicampur tidak berasa seperti santan.

Saya curiga ini sebenarnya air biasa yang dicampur dengan susu kental manis warna putih. Ujung-ujungnya malah merusak rasa.

Bagaimana dengan kamu? Apa yang dikonsumsi untuk mengatasi panas dalam?





Share This:

4 komentar:

  1. astaga, cincau, ini kesukaan saya mas haha
    adem banget makannya, gak jarang ibu sering bikin di rumah :)

    BalasHapus
  2. eh sayangnya tukang cincau di desa saya sudah jarang, kalau mau beli cincau harus ke jalan raya dulu atau ke pasar baru ada deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ngga enak juga ya. Tapi ngga ada ruginya sih makan cincau. Bikin adem perut dan kantong hehehe

      Hapus